BrebesNews.Co 12 January 2015 Read More →

BKM Diharap Jadi Ujung Tombak Pengentasan Kemiskinan

bkm1

Pelatihan Badan Keswadayaan Masyarakat (BKM) di Desa Pemaron Kecamatan Brebes

BREBESNEWS.CO -Penanggulangan kemiskinan di Kabupaten Brebes telah dilakukan dengan berbagai langkah dan strategi dari berbagai sector, termasuk keberadaan Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat (PNPM) Mandiri Perkotaan.

Untuk mencapainya, perlu dilakukan penguatan kelembagaan seperti anggota Badan Keswadayaan Masyarakat (BKM), Aparat Kelurahan, Ketua RT RW agar memiliki kapasitas yang memadai.

“Agar lebih mengoptimalkan eksistensi PNPM Mandiri Perkotaan perlu digelar Pelatihan penguatan BKM, Aparat Desa dan RT/ RW,” kata koordinator PNPM Mandiri Perkotaan Dewi Milasari, saat pelatihan penguatan BKM, Aparat Desa dan RT /RW di Desa Pemaron, Kecamatan Brebes, Senin (12/1/2015).

Kapasitas yang harus dimiliki mereka, kata Dewi, minimal memahami siklus tahunan dan intervensi lanjutan PNPM Mandiri Perkotaan, tupoksi sebagai BKM, siklus perencanaan, keberpihakan pada warga miskin, perempuan dan kelompok marginal.

Selain itu, tambah Dewi, BKM mampu memfasilitasi dan meningkatkan kapasitas masyarakat untuk pelaksanaan siklus tahunan, integrasi PJM dengan musrenbang, kemitraan dan penguatan Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM), memahami dan menyadari pentingnya monitoring evaluasi dan dokumentasi kegiatan serta mampu mendokumentasikan informasi dan data hasil kegiatan.

Termasuk keberadaan Badan Keswadayaan Masyarakat (BKM) yang menjadi harapan tersendiri dalam penanggulangan kemiskinan di Kabupaten Brebes.

“Untuk mencapainya, BKM perlu menyusun prioritas kegiatan yang pendanaanya bersumber dari Bantuan Langsung Masyarakat (BLM),” terang Dewi lagi.

Beberapa materi penting yang dipandang perlu untuk diberikan dalam pelatihan, antara lain Monitoring evaluasi partisipatif, MDG’s dan Kemiskinan, Perencanaan Pembangunan Daerah, Sistem Informasi Komunitasi, Kemitraan, Sinergi dan Konsoliadsi Program, Pengembangan Organisasi, Pengembangan KSM.

Hal terpenting yang perlu diperhatikan para pengelola adalah bagaimana agar pemberian dana bergulir tidak salah sasaran. BKM bisa kita manfaatkan untuk penguatan kelembagaan, penguatan administrasi, penguatan partisipatif masyarakat, penguatan kepedulian masyarakat, dan penyadaran bahwa dengan peduli warga sekitarnya yang masih berstatus miskin.

“Insya Allah akan mendapatkan double keuntungan. Keuntungan di dunia dan di akhirat nanti,” tukas  Dewi.

Pelatihan diikuti 30 koordinator BKM 13 orang, aparatur kelurahan (7), ketua RT (5) dan RW (5) se Kec Brebes. Para peserta dengan antusias mengikuti kegiatan dari jam 20.00 Wib sampai 23.00 Wib.

Jazuli, salah seorang peserta memandang kegiatan pelatihan sangat penting karena bisa menambah wawasan tentang BKM sebagai salah satu pilar pilar penting dalam pembangunan yang langsung bersentuhan dengan masyarakat. “Dengan pelatihan ini, akan membawa kebaikan BKM itu sendiri,” tandas Jazuli. (ILMIE)

Posted in: Serba Serbi